KONTROVERSI DI GUNUNG PADANG DALAM PANDANGAN ILMIAH

Danny Hilman Natawijaya (Ketua Tim Peneliti TTRM)

Danny-Hilman-Ilmiah itu jujur dan tidak sombong. Jujur berarti berpatokan pada data dan terbuka pada berbagai interpretasi dan pendapat yang berbeda. Tidak sombong karena kebenaran ilmiah tidak mutlak, interpretasi bisa salah atau berubah karena ada data baru atau konsep baru. Penelitian yang jujur selalu benar karena thesis yang salah tidak masalah karena berarti sudah membuktikan bahwa yang benar adalah anti-thesis.

Dalam dua tahun terakhir terjadi kontroversi ilmiah di cagar budaya Situs Gunung Padang Cianjur Jawa Barat. Sejalan dengan hiruk-pikuknya pro dan kontra, Gunung Padang menjadi pusat perhatian nasional bahkan dunia sehingga popularitasnya naik tajam. Penelitian ilmiah membuat Gunung Padang menjadi tujuan wisata favourit. Pengunjung yang tadinya puluhan sekarang menjadi ribuan. Jadi efek penelitian positif, namun harus segera dilakukan pengelolaan supaya ledakan wisatawan tidak merusak situs. Selain itu itu, banyak orang yang dulu tidak tertarik kepada sejarah dan kepurbakalaan menjadi antusias. Dunia arkeologi dan geologi pun jadi lebih diminati.

Cagarbudaya Situs Gunung Padang adalah situs megalitik yang tersusun dari batu-batu kekar kolom (columnar joints) membentuk lima teras seluas 3 hektar di atas bukit. Semua sependapat bahwa batu-batu berbentuk kolom atau balok memanjang dengan penampang segi 8,5,4,3 itu terbentuk secara alamiah sebagai kekar-kekar (bidang-bidang rekahan) yang terjadi ketika cairan magma panas mengalami pendinginan dan membeku menjadi batu. Namun di Gunung Padang batu-batu kolom alamiah ini digunakan oleh manusia menjadi sebuah konstruksi batuan yang unik, sering disebut sebagai ‘punden berundak’ oleh para arkeolog.

Yang menjadi kontroversi sebenarnya masalah fisik yang simpel bukan mengenai teori atau konsep yang abstrak. Ada tiga hal, yaitu tentang luasan penyebaran situs di permukaan, tentang kondisi geologi di bawah permukaan situs, dan tentang umur situs. Ada dua kelompok utama yang bersilang pendapat. Kelompok pertama berkeyakinan bahwa situs punden berundak megalitik hanya menempati area di puncak bukit tersebut seluas 3 hektar (Kolom GATRA 8 Januari –Nina Lubis, Kolom GATRA 14 Januari-Lutfi Yondri) . Kemudian kelompok ini berkeyakinan bahwa bukit di bawah situs seluruhnya bentukan alamiah geologi. Kelompok ini utamanya mewakili hasil penelitian dari Arkenas dan Badan Geologi, jadi kita sebut saja Kelompok ABG.

Kelompok kedua berpendapat bahwa situs punden berundak tersebut jauh lebih besar tidak hanya menempati puncak tapi melampar sampai ke bawah bukit seluas 15-25 hektar. Jadi katakanlah mirip dengan situs Machu Pichu di Peru. Kemudian hasil penelitian kelompok kedua mengatakan bahwa di bawah situs punden berundak tersebut masih terdapat lapisan situs bangunan atau fitur yang lebih tua, bahkan diduga mempunyai ruang-ruang dan lorong-lorong di bawah tanah. Kelompok kedua ini tergabung dari para peneliti berbagai disiplin ilmu dan institusi dikenal sebagai Tim Terpadu Riset Mandiri (TTRM). Para ahli TTRM meneliti bersama secara sukarela karena hobi memakai dana seadanya dari sumbangan dan kocek kantong sendiri untuk operasional bukan untuk memenuhi program pemerintah. Tim ini difasilitasi oleh Kantor Staf Khusus Presiden, Sekretariat Negara untuk koordinasi, perijinan dan komunikasi dengan instansi-instansi terkait.

Di media massa dan masyarakat pangkal kontroversi ilmiah yang sebenarnya biasa-biasa saja ini menjadi bias karena terdistorsi oleh bercamputnya banyak isyu macam-macam tentang perdebatan piramid, spekulasi keberadaan perangkat teknologi canggih di dalam bukit, dikaitkan dengan hal-hal mistik, sampai dugaan ngawur adanya harta karun berupa emas berton-ton di dalam perut Gunung Padang.

Kontroversi dibuat lebih riuh lagi karena satu kelompok menuduh kelompok lainnya melakukan perusakan situs dalam metoda penelitiannya. Selain itu perihal otoritas dan prosedur ijin penelitianpun dipermasalahkan, padahal semua sudah diatur dengan jelas dalam UUD Cagar Budaya 2010, buat apa dipersulit. Agak janggal kenapa itu terjadi, karena kedua Kelompok ini masing-masing didukung oleh para pakar senior yang seharusnya tidak perlu dipertanyakan atau diragukan keahliannya dibidang masing-masing dan tentu masing-masing pihak paham akan hal perijinan dan pelestarian situs. Jadi kita fokus pada argumen-argumen ilmiahnya saja.

LUASAN SITUS PUNDEN BERUNDAK

Kelompok ABG berpendapat bahwa situs Gunung Padang hanya menempati area datar di puncak bukit saja karena mereka meng-klaim tidak melihat ada struktur punden berundak di lereng bukit, tapi hanya batu-batu kolom yang berserakan tidak beraturan sehingga dianggap lapisan hasil proses alamiah saja, yaitu karena pelapukan, erosi dan longsor. Ini kesimpulan yang logis kalau diasumsikan ada tubuh batuan sumbat lava berstruktur kekar kolom sebagai sumber batu-batunya di bawah lapisan tanah dan bongkah batu-batu kolom tersebut . Perlu diketahui bahwa lereng bukit dipenuhi pohon-pohon dan semak belukar; Sebagian lagi sudah dijadikan kebun-kebun penduduk, sehingga sebenarnya tidak mudah untuk menyimpulkan status apakah batu-batu tersebut berserakan acak atau memang (tadinya) ada struktur teras-teras. Butuh penelitian dan pemetaan yang lebih detil dan komprehensif.

Lain halnya dengan TTRM, menurut intuisi seorang arsitek struktur teras-teras besar di atas bukit logikanya harus ditopang sampai ke bawah agar dapat lestari sampai ribuan tahun. Faktanya banyak sekali ditemukan batu-batu kolom di lereng-lereng sampai ke sungai-sungai di bawahnya, dan di beberapa lokasi masih ditemukan teras-teras batu yang tersamar karena ditutupi oleh semak belukar. Tanpa sengaja ketika Tim TTRM pada pertengahan tahun 2012 melakukan pembersihan semak belukar untuk jalur lintasan survey georadar (GPR=Ground Penetration Radar) tertampak jelas teras-teras batu kolom membentuk undak berundak dari atas sampai ke bawah lereng pada lereng timur di bawah Teras 5 (pojok selatan). Pada bulan Juni-Juli 2013, temuan ini dilanjutkan dengan pembersihan semak belukar di lereng Timur untuk melihat penyebaran teras-teras batu tersebut bekerjasama dengan Tim Badan Pengelola Cagar Budaya Serang. Hasilnya positif menampakan struktur teras-teras batu meskipun memang banyak juga bagian yang sudah berserakan tidak beraturan. Tapi arkeolog dari Kelompok ABG berkilah bahwa teras-teras batu yang terlihat dibuat oleh para petani untuk berladang, bukan bagian dari situs punden berundak.

Solusinya, para ahli sosial-sejarah dapat mencari kebenaran apakah dulu ada para petani yang membuat teras-teras batu di lereng bukit Gunung Padang dari batu-batu kolom yang berserakan. Para arkeolog yang berbeda pendapat, barangkali bisa dibantu oleh arsitek dan ahli lainnya, untuk sama-sama meneliti dan mendiskusikan fakta-faktanya di lapangan. Dari kacamata geologi, untuk membantu perbedaan pendapat ini adalah dengan meneliti batuan dasar di bawah lapisan tanah yang mengandung banyak batu-batu kolom. Apabila misalnya ternyata tidak ada batuan sumber di bawah lapisan tanah maka mustahil batu-batu itu berserakan begitu saja secara alamiah. Jumlah batu-batu kolom yang berserakan di lereng-lereng sampai ke sungai tersebut volumenya sangat besar . Artinya, kalau dianggap akibat longsoran, maka harus ada sumber batuan atau pangkal longsornya di bagian atas. Dan hal itu tidak ditemukan, selain argumen bahwa batu-batu kolom tersebut besar dan berat sekali sehingga tidak mudah untuk bergerak longsor sampai jauh, paling merayap sedikit-sedikit ke bawah.

LAPISAN GEOLOGI versus LAPISAN BUDAYA

Untuk mengerti kontroversi harus mengerti hubungan batu kekar kolom dalam kaitannya dengan struktur geologi. Arah kekar kolom yang terbentuk ketika lava membeku akan selalu tegak lurus terhadap permukaan pendinginannya (=”cold fronts”) atau persentuhan udara/air dengan permukaan luar tubuh cairan magma. Artinya secara umum dapat dikatakan bahwa arah kolom akan tegak lurus permukaan magma atau bidang lapisan (kalau sudah membeku jadi batu). Lapisan batuan gunung api berstruktur kekar kolom yang teratur disebut “collonade”.

Tentu ada banyak variasi proses alam yang dapat membuat orientasi kolom menjadi lebih acak. Misalnya apabila lava panas masuk ke dalam air sehingga “cold fronts”nya menjadi kurang teratur dan menghasilkan arah-arah kekar kolom yang terlihat acak juga. Lapisan kekar kolom yang berorientasi acak disebut lapisan “entablature”. Apabila ‘intrusi’ magma alirannya berubah arah dari vertikal menjadi horisontal maka struktur kolom yang terbentukpun akan terlihat seperti kipas, dari horisontal menjadi vertikal mengikuti arah aliran/lapisannya.

Jadi pada prinsipnya hubungan arah orientasi batu kolom dan kedudukan lapisan batuannya dapat dijadikan patokan untuk menentukan apakah batu-batu kolom yang tersusun dalam kondisi alamiah atau tidak. Ciri alamiah lain, permukaan kolom-kolom batunya bersinggungan rapat saling mengunci satu sama lain, dan tidak ada material pengisi diantaranya.

Geolog Kelompok ABG berpendapat bahwa seluruh bentukan bukit Gunung Padang adalah alamiah, yaitu merupakan tubuh intrusi vertikal batuan beku – sumbat lava yang berstuktur kekar kolom (Kolom GATRA 8 Januari –Sutikno Bronto). Sumbat lava adalah cairan magma yang naik vertikal melalui leher (utama) kepundan gunung api purba dan membeku; kemudian badan gunung api di sekelilingnya tererosi sehingga tersisa tubuh batuan sumbat lava, biasanya berbentuk silindris menjulang vertikal ke atas seperti contohnya “the Devil Tower Columnar Joints” di USA yang sangat terkenal. Dengan catatan, kekar kolom Devil Tower arahnya vertikal, mungkin dekat dengan “cold-front” diatasnya, yaitu batas permukaan sumbat lava dengan udara di atas.

Hipotesa ini tidak didukung oleh bentuk morfologi bukit. Kemudian keberadaan sumbat lava hanya berdasarkan singkapan batuan gunung api yang sudah terubah oleh proses-proses hidrothermal di kaki bukit bagian utara yang diasumsikan terjadi karena dekat dengan leher kepundan gunung api purba itu. Tidak ada tubuh batuan sumbat lava yang tersingkap di Gunung Padang. Juga tidak ada data survey bawah permukaan yang menunjang bahwa sumbat lava tersebut benar-benar ada. Tapi walaupun apa yang dihipotesakan itu benar, data singkapan geologi hanya bisa diextrapolasikan interpretasinya untuk bentukan geologi, tidak bisa dipakai untuk melihat apakah ada struktur non-geologi di atasnya. Untuk mengetahui itu tetap diperlukan survey bawah permukaan.

Belakangan dalam acara seminar dari Kelompok ABG yang diadakan Puslit Geoteknologi tanggal 15 Januari 2014 di Kampus LIPI Bandung, geolog Kelompok ABG tersebut merubah kesimpulannya, dibilang bahwa sumbat lavanya bukan di bukit Gunung Padang tapi di bawahnya lagi. Yang membentuk Gunung Padang adalah material longsoran katanya, sambil menjelaskan bahwa studi geologinya masih tahap pendahuluan butuh penelitian lanjutan sehingga saat ini belum dapat dipastikan apa sesungguhnya struktur/lapisan geologi yang membentuk Gunung Padang.

Lubang eskavasi arkeologi yang dilakukan Arkenas pada tahun 2003 di Teras-1 menembus lapisan batu-batu kekar kolom yang tersusun sangat rapih secara horisontal. Di acara seminar arkeolog ABG menerangkan bahwa lapisan susunan batu kolom di bawah permukaan tanah ini adalah batuan alamiah/induk columnar joints yang menjadi sumber batuan dari batu-batu kolom yang dipakai membangun situs punden berundak di atasnya. Tapi tidak dapat memberi penjelasan lebih lanjut jenis batuan alamiah tersebut apa; Apakah termasuk yang dimaksudkan dengan lapisan batuan longsoran gunung api atau mengacu ke hipotesa sebelumnya, yaitu batuan sumbat lava berkekar kolom.

Lubang gali tim arkeologi TTRM di lereng Timur juga menemukan lapisan batuan yang sama. Kedudukan batu kolomnya juga (hampir) horisontal dan berorientasi hampir barat-timur, sama dengan yang ditemukan di bawah Teras-1 tersebut. Artinya dalam perspektif geologi lapisan ini akan ditafsirkan sebagai “collonade”. Susunan batu kolom di bawah tanah itu benar-benar rapih dan kompak tapi setiap kolomnya terbungkus oleh lapisan material halus dengan ukuran diameter kolom sangat beragam, tidak seragam seperti batu kekar kolom di alam.

Dengan matriks batuan yang sangat rapih dan kompak seperti itu jelas mustahil dikatakan sebagai hasil longsoran. Tapi juga sulit untuk dikatagorikan sebagai batu kekar kolom primer. Satu cara pembuktian lebih gamblang, harus tahu struktur di bawah permukaannya; Apakah ada tubuh batuan intrusi yang vertikal di bawah Teras 1? karena kedudukan batu kekar kolomnya horisontal.

Kelebihan TTRM dibanding Kelompok ABG, sudah melakukan survey geofisika bawah permukaan. Hasil survey georadar dan geolistrik yang melintas di dua galian arkeologi tersebut memperlihatkan bahwa susunan batu-batu kolom di bawah tanah tersebut merupakan lapisan batuan horisontal di bawah Teras atau sejajar permukaan di lerengnya, dengan tebal hanya beberapa meter. Jadi dari memahami hubungan antara kedudukan kekar kolom dan lapisannya dapat lebih tegas disimpulkan bahwa lapisan batuan itu bukan batuan alamiah primer berkekar-kolom tapi disusun oleh manusia.

Data bor memberikan data tambahan bahwa lapisan batuan tersebut ternyata dilandasi oleh satu lapisan pasir-kerikilan lepas setebal puluhan sentimeter. Dalam penampang georadar atau radargram lapisan pasir kerikilan tersebut terlihat sebagai garis tebal hitam karena perubahan tajam “dielectric constant” yang tinggi (lapisan kompak batu kolom) ke dielectric constant rendah (lapisan pasir). Lintasan-lintasan georadar di seluruh teras memperlihatkan bahwa lapisan pasir tersebut melandasi seluruh teras-teras situs pada kedalaman sekitar 4-5 meter, sangat konsisten.

Singkatnya dapat disimpulkan sangat kuat bahwa lapisan kedua susunan batu kolom yang dicirrikan oleh ukuran diameter sangat beragam, mempunyai sisipan atau terbungkus material ukuran lempung, tersusun horisontal paralel dengan kedudukan lapisannya setebal beberapa meter di atas hamparan pasir dibuat manusia atau merupakan lapisan situs budaya, bukan lapisan geologi. Konstruksi susunan batu-batu kolom tersebut terlihat lebih rapih dan kompak dibanding yang terlihat pada situs megalitik di permukaan tanah.

Lapisan kedua di bawah tanah ini kemungkinan besar sama dengan yang tersingkap dipermukaan, yaitu pada dinding tinggi yang memisahkan antara Teras 1 dan Teras 2, berupa dinding batu berundak-undak tersusun sangat rapih oleh batu-batu kolom yang difungsikan seperti batu bata. Suatu konstruksi bangunan yang sama sekali berbeda gaya konstruksinya dengan situs punden berundak yang disusun lebih sederhana dan didekorasi oleh batu-batu kolom yang diposisikan berdiri tegak. Jadi situs di permukaanpun kelihatannya harus dipetakan dan dipilah-pilah lagi karena mungkin tidak berasal dari satu fasa/generasi.

Inilah perlunya kerjasama terpadu keahlian arkeologi dan geologi. Arkeologi meneliti aspek tinggalan budayanya, geologi mengkaji unsur-unsur alamiahnya dan membantu membedakan mana alamiah mana tidak. Tidak bisa disalahkan apabila arkeolog sukar membedakan susunan batu kolom alamiah dan yang disusun manusia karena bisa sangat mirip kalau tidak paham geologi. Ahli geologi Kelompok ABG bukannya bodoh apabila salah menginterpretasikan struktur bawah permukaan Gunung Padang karena mereka tidak punya data bawah permukaan dan tidak pernah juga melihat dengan mata-kepala sendiri singkapan bawah permukaan pada lubang galian arkeologi.

SURVEY BAWAH PERMUKAAN

TTRM sudah melakukan survey geofisika bawah permukaan dengan sangat intensif dan komprehensif, meliputi survey georadar, geolistrik (multi channel resistivity), geomagnet, dan seismik tomografi. Tim juga melakukan pengeboran di empat titik untuk melihat stratifikasi batuan, kalibrasi pemindaian geofisika, dan mengambil sampel batuan. Lubang bor pertama di Teras 3 sampai kedalaman 29 meter, dua lubang bor lainnya di pinggir Teras 5 dan satu lubang bor di lereng timur, masing-masing mencapai kedalaman sekitar 15 meter.

Bisa dikatakan bahwa kontroversi di media tentang apa yang ada di bawah permukaan Gunung Padang adalah ‘kontroversi ilmiah yang semu’, karena yang di ‘anti-thesis’kan oleh Kelompok ABG hanya berdasarkan opini umum dari mendengar berita hasil penelitian TTRM di media massa atau curi-curi melihat gambar-gambar penampang geolistrik, georadar, dan seismik tomografi. Kelompok ABG belum pernah melihat dan mendengar secara utuh presentasi dari hasil penelitian mutakhir TTRM sehingga sebenarnya terlalu cepat untuk berbeda pendapat.

Lumrah saja kalau ada perbedaan pendapat antara seorang ahli dengan yang lainnya dalam menginterpretasikan hasil survey bawah permukaan, asal masing-masing interpretasi dapat dijustifikasi secara ilmiah, dan itu hanya bisa dilakukan kalau sudah sama-sama melihat datanya dulu secara utuh dan mendiskusikan atau memperdebatkannya dalam forum ilmiah. Dalam forum yang benar, perbedaan interpretasi akan memperkaya dan mempertajam analisa sehingga akan mendapatkan kesimpulan yang lebih baik, bukan malah jadi bahan perpecahan.

Uraian ringkas dari survey pemindaian geofisika bawah permukaan dan data bor adalah sebagai berikut. Terlihat ada lima lapisan dari atas sampai kedalaman 150 meter. Pada penampang geolistrik atau struktur lapisan berdasarkan nilai resistivitas. Survey geolistrik memetakan struktur bawah permukaan ini dengan cara memasukkan arus listrik ke dalam bumi kemudian merekam arus listrik yang kembali ke permukaan pada elektroda-elektroda yang terpasang dengan membawa data resistivitas batuan/tanah yang dilaluinya di bawah permukaan. Resistivitas adalah sifat material untuk tidak menghantarkan arus listrik. Batuan keras, kompak dan padat seperti batuan beku andesit mempunyai nilai resistivitas sangat tinggi sedangkan batuan berpori atau berongga atau didominasi lempung biasanya mempunyai resistivitas rendah. Kandungan air adalah faktor yang sangat berpengaruh. Makin jenuh makin rendah resistivitasnya karena air menghantarkan arus listrik.

Lapisan pertama yang mempunyai nilai resistivitas rendah adalah Situs punden-berundak yang terdiri dari susunan batu-batu kolom andesit-basaltik (“columnar joint rocks”) beralaskan tanah dan bongkah-bongkah batuan. Di bawahnya ada lapisan kedua dengan resistivitas tinggi, yang merupakan batu-batu kekar kolom tersusun sangat kompak dan diantaranya terisi material halus pejal setebal beberapa meter sampai kedalaman sekitar 5 meter. Lapisan ketiga mempunyai resistivitas sedang, juga tersusun dari batu-batu kekar kolom yang sama tapi posisi kolomnya miring terhadap kedudukan lapisan. Pada radargram dari survey georadar terlihat susunan batu kolom lapisan ketiga ini seperti ‘teranyam’ teratur. Kalau dalam geologi terlihat seperti struktur “cross bedding” dan perlapisan “onlap” dan “offlap”; Namun struktur ini biasanya terdapat pada pengendapan sedimen pasir karena media air atau angin bukan untuk balok-balok batu kekar kolom. Lapisan ketiga tebalnya sekitar 10 meter sampai kedalaman 15 meter dari muka tanah.

Pada kedalaman 15 meter barulah pengeboran menembus formasi batuan alamiah/geologi berupa tubuh batuan lava basaltik masif terkekarkan. Tebal lava mencapai lebih dari 15 meter. Setelah dilakukan grid lintasan geolistrik yang cukup rapat dengan resolusi tinggi (spasing elektroda 2 m) ternyata tubuh ‘lidah’ lava ini tidak begitu saja menclok di atas bukit yang memanjang utara-selatan tapi ditemukan leher ‘intrusi’batuan magmanya di sebelah timur Teras 3 dan 4, tidak di bawah teras-teras situs. Leher intrusi ini kira-kira berdiameter sekitar 15-20 m.

Yang lebih menarik lagi, geometri luar tubuh batuan lava terlihat tidak alamiah tapi seperti sudah dipahat atau dibentuk oleh manusia. Pada penampang geolistrik barat-timur permukaan lava ini berbentuk trapesium selaras dengan morfologi bukit. Lapisan 1,2,3 di atasnya terlihat mengikuti dengan patuh bentuk permukaan lava ini dengan ketebalan yang konstan baik pada lintasan-lintasan penampang arah barat-timur ataupun utara-selatan . Ladi lapisan lapisan ini datar di atas bukit di bawah situs megalitik dan miring sejajar dengan muka tanah di lereng barat dan timur dan utaranya. Yang lebih menarik lagi, lapisan 1,2,3 ini terpancung tiba-tiba secara horisontal pada kedua sisi barat dan timur bukit.

Beda tinggi antara permukaan teras situs di atas dengan horison dimana lapisan 1,2,3 ini terpancung adalah sekitar 30 meter di semua lintasan geolistrik dari Teras-1 sampai Teras-4, sangat konsisten. Di Teras-5 beda tingginya hanya 20 meter. Dari fakta-fakta ini sangat sukar kalau tidak mustahil bagi siapapun untuk menginterpretasikan bahwa lapisan 1,2,3 adalah lapisan geologi. Jauh lebih masuk akal apabila diinterpretasikan sebagai bangunan berbentuk trapesium memanjang utara-selatan; Jadi bolehlah kalau dibilang mirip piramid terpancungnya Bangsa Maya di Amerika Selatan, dengan catatan bagian sisi selatannya berdinding tegak.

HUBUNGAN STRUKTUR DENGAN MORFOLOGI PERMUKAAN

Stratigrafi Gunung Padang yang berupa bukit lava yang ‘laminasi’ oleh lapisan 1,2,3 dengan ketebalan sama di atas dan dilereng-lerengnya menjawab teka-teki kenampakan bukit Gunung Padang yang dari observasi lapangan dan data topografi detil (TTRM mempunyai data Digital Elevation Map spasi 5 meter) mempunyai relief halus tidak tererosi oleh pola aliran sungai (=”stream head erosions”) kontras dengan bukit-bukit di sekitarnya, termasuk relief kasar dari perbukitan yang lebih tinggi berbentuk bulan sabit, Emped-Karuhun, di selatan yang sudah tererosi tahap lanjut sampai ke level puncaknya . Ini menandakan bahwa batuan penyusun bukit situs Gunung Padang jauh lebih muda umur (erosi) nya. Struktur dan stratigrafi Gunung Padang menjawab anomali ini. Kalau lapisan-lapisan batuannya seumur dengan sekitarnya, yaitu jutaan-puluhan juta tahun, maka lapisan-lapisan tersebut sudah banyak yang tererosi habis, mungkin sampai tersingkap ke tubuh batuan lavanya.

Menarik membaca analisa seorang geolog dari Kelompok ABG yang membahas bentukan piramida alam yang dihasilkan oleh proses erosi alamiah (Kolom GATRA 14 Januari –Budi Brahmantyo). Ini adalah bentukan morfologi alam hasil proses destruktif. Prinsip geomorfologi ini biasa diajarkan dimata kuliah S-1 geologi. Salah sasaran kalau dikaitkan dengan kasus Gunung Padang karena bukit Gunung Padang adalah bentukan morfologi konstruktif yang tahapan erosinya masih rendah. Geolog itu tidak salah hanya mungkin belum melakukan analisis dari data topografi resolusi tinggi dan juga tidak tahu data stratigrafi bawah permukaannya. “The devils is in details” kata pemeo dunia akademis di barat.

BUKTI ADA RUANG DAN LORONG

Didalam lapisan keempat atau tubuh batuan lava berbentuk trapesium tersebut terlihat kenampakan lorong dan ruang besar. Bukti lorong dan ruang diinterpretasikan terutama dari anomali zona resistivitas yang ekstrim sampai puluhan ribu ohm meter yang batasnya tegas dengan nilai resistivitas sekeliling yang hanya ribuan ohm meter (=tubuh batuan lava). Disamping itu ada kenampakan zona anomali dengan resistivitas rendah hanya puluhan – ratusan ohm meter di dalam tubuh lava yang juga dapat diinterpretasikan sebagai ruang atau lorong tapi sudah terisi tanah dan/atau air.

Memang anomali resistivitas ekstrim ini tidak harus ruang tapi bisa juga tubuh batuan yang amat sangat padat, tidak berpori. Tapi salah satu lintasan seismik tomografi pada salah satu zona yang diduga lorong memperlihatkan zona dengan anomali seismik berkecepatan rendah (“low seismic velocity zone”) yang mengindikasikan ruang bukan padat. Metoda seismik tomografi adalah teknik pemindaian struktur bawah permukaan dengan menggunakan sumber gelombang suara yang masuk ke dalam tanah sehingga akan merambat dan terpantul kembali ke permukaan sehingga sinyal yang membawa informasi struktur bawah permukaan berdasarkan kecepatan rambat gelombangnya yang berbeda diberbagai lapisan dapat direkam oleh sensor geofon yang terpasang di permukaan tanah. Mirip dengan metoda georadar, hanya dalam georadar dipakai sumber gelombang elektro magnetik. Dalam survey seismik dipakai sumber suara adalah pukulan palu besar dan bunyi petasan. Sangat aman dan dijamin tidak merusak.

Bukti penunjang lain adalah dari pengeboran. Ketika dilakukan dua kali pengeboran di dekat lokasi dugaan ada ruang bawah tanah terjadi “water loss”, air yang dipaki untuk sirkulasi bor tiba-tiba amblas tidak balik lagi ke atas pada kira-kira kedalaman yang sama, 8-10 meteran. Yang pertama hanya “partial water loss” 1 drum air, yang kedua kalinya di lokasi berjarak 10 meter dari yang pertama terjadi “total water loss” air sirkulasi yang masuk tidak kembali lagi, banyak sekali, kira-kira volumenya mencapai 30 meter kubik.

Sebagian ahli ada yang mengatakan bahwa lorong dan ruang itu bisa saja gua alamiah, yaitu lorong lava (“lava tunnel) yang terjadi ketika cairan lava panas membeku bagian dalamnya masih terdapat cairan panas yang mengalir membentuk lorong. Satu sanggahan ilmiah yang masuk akal. Namun perlu diketahui juga bahwa bentukan lorong dan ruang yang terlihat banyak yang sukar dijelaskan oleh proses alamiah ini, misalnya terlihat bentuk yang cenderung ke kubus atau lorong yang tinggi dan sempit, atau ada seperti lorong masuk dari samping luar. Kemudian posisi dan dimensi dari dugaan ruang dan lorong ini dari cita rasa arsitek terlihat pas dengan bentuk bangunannya. Jadi kalaupun asalnya “lava tunnel” kelihatannya sudah dibentuk ulang oleh manusia.

Mungkin uraian di atas masih agak susah dicerna karena memang perlu banyak ilustrasi dan penjelasan lebih detil. Tapi mudah-mudahan dapat dipahami bahwa hasil penelitian TTRM di Gunung Padang berdasarkan data yang sudah rinci dan komprehensif bukan asal-asalan apalagi menuduh dilakukan oleh para peneliti abal-abal, Masya Allah.

UMUR LAPISAN

Yang lebih kontroversial lagi adalah hasil karbon dating TTRM untuk penentuan umur dari lapisan-lapisan fitur bangunan tersebut. Analisa radiometric dating dari sampel karbon yang diambil dilakukan di Badan Tenaga Atom (BATAN) dan BETA Analytic USA yang terakreditisasi secara internasional. Sampel-sampel diambil secara terpilih dan sistematik dari lubang eskavasi dan sampel bor dari permukaan sampai kedalaman 12 meter. Kelompok ABG tidak melakukan uji karbon dating untuk menentukan umur situs, kecuali umur relatif dari perkiraan berdasarkan perbandingan terhadap stratigrafi sejarah budaya yang ada. Jadi, sebenarnya kurang sebanding untuk dikontroversikan karena hanya TTRM yang punya data umur absolut. Nanti orang bilang seperti membandingkan jeruk dengan apel.

Ringkasan hasil analisa karbon dating adalah sebagai berikut. Hasil dating dari karbon yang terkandung pada lapisan tanah pertama memberikan kisaran umur kalender (sudah dikoreksi) 2500 sampai 3500 tahunan (500-1500 tahun Sebelum Masehi). Sampel karbon dari sisipan tanah diantara batu-batu kolom pada lapisan kedua dan juga kandungan karbon pada hamparan pasir kerikil memberikan kisarn umur kalender 6700 sampai 7000 tahunan (4700 sampai 5000 tahun SM). Sampel tanah dari isian diantara batu-batu kolom lapisan ketiga di bawahnya memberikan kisaran umur cukup bervariasi antara 13.000 sampai 25.000 tahun lalu (11.000 sampai 23.000 tahun SM). Sedangkan umur dari sampel tanah timbun yang diduga langsung di atas lapisan ketiga adalah sekitar 10.000 tahun. Umur-umur lapisan terlihat konsisten. Variasi umur karbon pada tanah di lapisan ketiga patut dicurigai mempunyai ketidakpastian besar karena berbagai faktor, bukan diinterpretasikan sebagai kisaran umur yang sebenarnya. Tapi paling tidak umurnya harus lebih tua dari tanah yang menimbunnya, yaitu 10.000 tahun lalu.

Penentuan umur metoda karbon dating harus benar-benar teliti dan tahu sampel apa yang diambil, bukan perkara mudah. “Batch” analisa karbon dating yang sudah dilakukan belum yang terbaik karena pemilihan sampel-sampel lokasinya masih hanya pada beberapa lubang galian dan sampel bor. Kita bertekad melakukan analisa dengan sebaik mungkin karena dampak dari hasil analisa umur sangat besar. Mengatakan bahwa ada bangunan konstruksi maju dengan umur lebih dari 10.000 tahun sama saja dengan bilang bahwa sejarah peradaban manusia yang diyakini para ahli bukan saja di Indonesia tapi di seluruh dunia salah atau perlu dimodifikasi. Jadi tidak pelak lagi bahwa setiap kelemahan dalam analisa nanti akan dicecar habis oleh para ahli se-dunia. Bukannya mereka berniat jahat, tapi sifat dunia ilmiah pada dasarnya skeptis, tidak mudah percaya sebelum benar-benar teruji, apalagi ini menyangkut satu konsep besar yang sudah mendarah daging diyakini umat.

IMPLIKASI HASILPENELITIAN

Pengetahuan dunia saat ini hanya mengakui bahwa perkembangan peradaban manusia baru mulai sejak sekitar 11.000 tahun lalu. Produk peradaban maju baru terlihat setelah 6000 tahun lalu (4000 tahun SM) seperti peninggalan Bangsa Sumeria di Mesopotamia. Kontras dengan masa sejarah yang relatif pendek, dunia ahli geologi dan arkeologi menggetahui bahwa manusia modern sudah ada sejak sekitar 195.0000 tahun lalu. Artinya, dunia meyakini bahwa manusia tetap dalam zaman primitif, hidup berburu dan tidur di hutan dan gua-gua selama 185.000 tahun lamanya; Tapi tiba-tiba sejak 10.000 tahun lalu tanpa sebab yang diketahui mendadak pintar.

Temuan konstruksi bangunan besar yang lebih tua dari 10.000 tahun seperti di Gunung Padang kontradiktif dengan dogma ilmiah saat ini. Apalagi untuk Indonesia yang masa sejarahnya baru dimulai sejak 400 Masehi. Tidak heran kalau seorang sejarawan dari Kelompok ABG ini mengatakan bahwa temuan ini mustahil karena kalau data populasi masyarakat Cianjur diektrapolasikan ke zaman pra-sejarah maka hanya sedikit orang nya sehingga tidak mungkin mampu membuat bangunan besar (GATRA..). Pemikiran logis tapi terlalu lugu karena hanya benar jika diasumsikan masyarakat pra-sejarah tidak pergi dari Cianjur atau musnah karena suatu bencana besar.

Konsep siklus bencana alam katastrofi bukan hal baru dalam geologi. Bencana katastrofi yang paling terkenal terjadi dalam masa hidup manusia modern adalah letusan katastrofi Toba sekitar 70.000 tahun lalu yang diduga hampir memusnahkan seluruh populasi manusia di dunia, konon yang tinggal hidup hanya beberapa ribu orang saja. Peristiwa ini konsisten dengan kronologi penyebaran manusia di bumi yang dapat ditelusuri terjadi sejak sekitar 70.000 tahun lalu, terkenal disebut sebagai “out of africa’ karena mulai menyebar dari Benua Afrika.

Hipotesa yang dikembangkan ketika membentuk Tim Katastrofi Purba yaitu bahwa perkembangan peradaban/kebudayaan di dunia tidak menerus melainkan ‘siklus’ artinya berkali-kali terputus atau hancur oleh berbagai bencana alam katastrofi sehingga peradaban yang sudah maju bisa kembali menjadi primitif lagi dan kemudian harus merangkak lagi untuk berkembang. Dengan kata lain sejarah awal perkembangan peradaban kita sejak 11.000 tahun lalu boleh jadi bukan satu-satunya peradaban tapi hanya siklus peradaban setelah terjadi bencana katastrofi.

Dalam sejarah Geologi Kuarter dikenal perioda “Younger Dryas (YD)” (12.900 – 11.600 tahun lalu) di akhir Zaman Pleistosen. Sejak puncak Zaman Glasial, 20.000 tahun lalu, bumi memanas dan es mencair. Namun suhu bumi turun tiba-tiba kembali anjlog seperti zaman es pada awal YD selama 1300 tahun. YD diakhiri dengan naiknya suhu bumi yang juga sangat cepat bahkan bisa jadi instan sampai 5-10 derajat Celcius sehingga es mencair mendadak menimbulkan banjir global. Disinyalir juga bahwa pembebanan permukaan bumi tiba-tiba oleh massa air dapat memicu gempa dan letusan gunung api karena kestabilan kerak bumi terganggu. Penyebab terjadinya YD sampai sekarang belum diketahui, masih kontroversi. Diantaranya para peneliti dunia seperti Prof. Dr. Robert Scoch (USA) dan Graham Hancock (UK) yang hadir sebagai pembicara utama dalam Seminar Gunung Padang di Acara Gotra Sawala tanggal 5-6 Desember 2013 mengajukan hipotesa bahwa penyebab terjadinya awal dan akhir YD adalah tumbukan meteor dan badai plasma matahari.

Perkara apakah peristiwa banjir global pada akhir YD atau awal Zaman Holosen tersebut tersebut ada hubungannya dengan banyaknya mitos bencana banjir besar di seluruh dunia, atau dengan banjir Nabi Nuh, atau barangkali juga banjir besar yang konon menurut naskah Timaeus dan Critiasnya Plato menenggelamkan Kerajaan Atlantis, Wallahu alam… Barangkali topik ini bisa dijadikan bahan banyak disertasi di bidang arkeologi, geologi kuarter atau penelitian iklim dan bencana purba.

Jadi materi dasar yang dikontroversikan dalam penelitian Gunung Padang sebenarnya biasa saja, tidak sulit-sulit amat, tapi implikasinya terhadap ilmu pengetahuan memang luarbiasa. Bahkan kelihatannya thesis tentang peradaban maju di zaman es yang hilang karena bencana katastrofi masih dianggap tabu oleh dunia pengetahuan. Ini jelas riset yang berat, tidak main-main.

Masih untung situs Gunung Padang bukan satu-satunya kasus. Ada Situs Gobekli Tepe di Turki, yaitu situs megalitik besar yang asalnya tertimbun tanah di bawah bukit, mirip dengan Gunung Padang tapi bentuk konstruksinya jauh berbeda. Bangunan Gobekli Tepe ini juga pembangunannya bertahap dari zaman ke zaman. Lapisan yang paling tua yang sudah digali berumur sekitar 11.600 tahun. Situs ini terdiri dari batu-batu menhir masif besar yang terukir sangat bagus di dalam lingkaran-lingkaran bangunan batu. Singkatnya bangunan Gobekli tepe tidak mungkin dibuat oleh masyarakat berbudaya primitif tapi sudah berbudaya tinggi. Menariknya, Situs Gobekli Tepe juga ditimbun dengan tanah dan batu dengan sengaja pada sekitar 9600 tahun lalu dengan alasan yang masih misterius, terutama karena pekerjaan menimbunnya sama sulitnya dibanding dengan membangunnya. Inilah satu-satunya situs besar bangunan kuno di dunia yang umurnya dapat disebandingkan dengan Situs Gunung Padang lapisan ketiga.

Bayangkan, apabila keberadaan bangunan dan umur-umurnya nanti dapat diverifikasi lebih lanjut dan diakui dunia, maka situs Gunung Padang akan menjadi monumen agung tertua, saksi dari perkembangan sejarah peradaban yang hilang.

PENUTUP DAN SARAN

Ilmiah itu cantik dan baik hati. Janganlah niat suci dikotori oleh permainan politik untuk kepentingan perorangan atau kelompok. Kita semua berharap penelitian Gunung Padang dapat dituntaskan, mudah-mudahan dapat melibatkan lebih banyak lagi para ahli terbaik bangsa dari berbagai kalangan dan disiplin ilmu sehingga, Insya Allah, Situs Gunung Padang dapat diwujudkan menjadi situs luar biasa kebanggaan Indonesia hasil kerja keras putra bangsa. Harapan berikutnya, mudah-mudahan Gunung Padang bukan temuan terakhir tapi awal dari temuan-temuan besar selanjutnya yang siapa tahu ada yang lebih dahsyat. Wallahu alam bisawab.