Struktur misterius di Bulan dan planet Mars mungkin dibangun oleh ras yang sama, mereka hidup di kubah kaca atau kubah-kubah tersebut dibangun bawah tanah. Refraksi atmosfer dekat cakrawala Bulan, ditafsirkan sebagai sinar matahari yang terbias melalui sisa-sisa kubah.
kubah-kaca-bulan
Sejumlah penulis, telah merinci secara luas tentang bukti peradaban kuno di Bulan dan di Mars, dan mungkin di tempat lain yang berada di tata surya yang sama. Bulan tampaknya tak pernah memiliki suasana, penduduknya mungkin berasal dari tempat lain dan penjelasan paling sederhana dan paling mungkin: bahwa semua struktur misterius di Bulan dan Mars dibangun oleh ras yang sama. Mereka mungkin berasal dari Mars atau mungkin berasal dari peradaban Bumi masa lalu. Setidaknya beberapa UFO mungkin berasal dari Planet Mars dan Bulan.

Di artikel-artikel yang lalu, sedikitnya saya sudah menjelaskan tentang massa tata surya yang dianggap aneh (Planet Bumi, Bulan, Mars, Venus). Memang tidak cukup menjelaskan secara rinci bagaimana teori-teori tersebut bisa mengambil perhatian banyak orang, apalagi beberapa buku menceritakan teori dan cerita yang berbeda. Jadi, kembali lagi saya asumsikan artikel ini sebagai Sains Fiksi (SciFi) karena (mungkin) tak satupun dari kita pernah melihat kehidupan di Bulan dan Mars.
Teori Kubah Kaca Dan Kehidupan Sisi Gelap Bulan

‘Dark Mission: The Secret History of NASA‘ dan ‘The Monuments of Mars: A City on the Edge of Forever‘ karya Richard C. Hoagland telah membuat cerita kubah kaca dan mengusulkan alternatif teori fisika. Dia bukan perancang utama teori ini, tetapi Hoagland mem-populerkan teori tersebut.

Dalam buku tersebut, dia menyarankan bahwa peradaban kuno tampaknya telah membangun sebuah kubah besar yang menutupi wilayah luas permukaan Bulan dan mungkin dianggap sebagai habitat sendiri. Ada udara dan air di dalamnya, dan kebun atau peternakan, mungkin ekosistem secara keseluruhan. Hoagland menggambarkan struktur yang sangat menjelaskan buatan tangan, yang dikenal sebagai “Shard” di Sinus Medii wilayah Bulan dekat kawah Flammarion. Struktur tinggi yang terlihat transparan atau tembus mungkin sisa dari kubah, sekarang sebagian besar hancur karena jatuhnya meteor. Di dekat Shard terdapat ‘Tower atau Cube’ yang merupakan struktur kubus berjarak lebih dari satu mil, di atasnya terdapat menara. Struktur ini tampaknya juga transparan dan Hoagland menunjukkan bahwa keduanya adalah sisa-sisa kubah yang lebih besar.
Kubah kaca bulan, sisi gelap bulan

Kubah kaca di sisi gelap bulan / Credit: moreheadplanetarium.org

Dia menunjukkan bahwa Surveyor Six Photographed tampak seperti refraksi atmosfer dekat cakrawala Bulan, ditafsirkan sebagai sinar matahari yang terbias melalui sisa-sisa kubah. Apollo Sepuluh mengambil foto seperti sebuah kota besar di wilayah Ukert, terdiri dari struktur bujursangkar yang juga ditemukan di beberapa lokasi Planet Mars dan di bulan Mars (Phobos). Kota Bulan tampaknya kabur dan terdistorsi, seolah-olah dilihat melalui kaca. Hoagland menjelaskan sebuah struktur besar sekitar sembilan mil di atas permukaan Bulan antara Kawah Triesnecker dan Rille Hygenus. Hoagland menyebutkan kubah lain atau sisa-sisa kubah di daerah Mare Crisium, dan foto Russian Zond Three menjelaskan sebuah menara tinggi di Oceanus Procellarum. Astronot Apollo Dua belas (Alan Bean) mengatakan bahwa permukaan Bulan adalah hitam dan mengkilap. Foto Bulan tampak terdistorsi, seolah-olah dilihat melalui pembiasan kaca.

Menara setinggi tujuh mil terlihat tidak mungkin, atau kubah setinggi dua puluh atau lebih dari ketinggian itu. Di Bulan tidak ada angin dan dengan gravitasi rendah, sebuah menara tujuh mil bukan menjadi masalah.

Mungkinkah Peradaban Bertahan Di Sisi Gelap Bulan?

Bulan berputar pada porosnya sekitar dua puluh delapan hari, waktu yang sama diperlukan untuk mengorbit Bumi. Itu sebabnya hanya satu sisi gelap Bulan yang dapat dilihat dari Bumi, hal ini berarti bahwa di kebanyakan tempat di Bulan terdapat siang hari selama sekitar dua minggu, kemudian diikuti malam yang sama panjangnya. Pada siang hari terdapat penumpukan panas yang berbahaya, batu Bulan menjadi lebih panas pada siang hari sekitar 123 derajat celcius, dan suhu malam jauh di bawah nol, lebih dingin daripada cekungan di Kutub Selatan. Selama dua minggu di posisi malam hari, maka listrik akan mati karena kekurangan sinar matahari. Bulan mempunyai resiko besar dari serangan meteor, bahkan mikrometeorit kecil dapat mencapai permukaan. Selain itu, Solar flare periodik yang menghantam permukaan Bulan dengan radiasi yang mematikan. Jadi, bagaimana dan di manakah peradaban kuno membangunnya?

Dekat kutub ditemukan bukti sejumlah air, mungkin dalam bentuk es di dalam tanah Bulan, dan ada peningkatan bukti bahwa mungkin ada banyak air di bawah permukaan Bulan. Di kutub Bulan, matahari akan sangat rendah tapi akan terlihat hampir sepanjang waktu, menyediakan sumber energi panas dan memungkinkan tanaman untuk tumbuh di bawah kubah kaca. Sebuah struktur kubah dapat dibangun di kawah, terlindung dari sinar matahari yang mematikan dan cermin didirikan tinggi di atas bibir kawah yang dapat disesuaikan, dua belas jam siang dan dua belas jam kegelapan.

Semua ini tidak berarti bahwa teori kubah Hoagland adalah mustahil. Kaca mungkin diantisipasi dengan lapisan untuk memblokir ultraviolet dan sebagian besar infra merah, mengurangi penumpukan panas tetapi membiarkan panjang gelombang yang diperlukan untuk penglihatan manusia dan fotosintesis tanaman. Bahkan beberapa cahaya bisa diblok dengan tehnik pewarnaan kaca terutama di dekat bagian atas kubah dan di sisi barat. Secara teoritis, beberapa jenis jendela mungkin mampu membiaskan cahaya ke dalam ruangan hanya dua belas jam pada suatu waktu.

Solar flare dapat dilihat dari Planet Bumi atau Bulan dalam waktu sekitar delapan menit, namun partikel bermuatan mematikan tersebut tidak sampai di wilayah ini selama beberapa jam, sehingga orang-orang dan hewan ternak bisa saja berada di bawah tanah ketika alarm berbunyi. Jika tanaman bisa bertahan hidup, masalah berikutnya adalah malam selama dua minggu. Jelas diperlukan pencahayaan buatan yang membutuhkan sumber listrik. Energi nuklir atau tenaga surya, jika koloni memiliki cara efektif untuk menyimpan sumber energi selama lebih dari dua minggu untuk digunakan di malam-malam yang panjang. Jika demikian,… mengapa peradaban itu tidak membuat kota bawah tanah dan menggunakan pencahayaan buatan sepanjang waktu? Dan ini dianggap lebih aman daripada harus menghadapi permasalahan diatas.

Ada kemungkinan bahwa peradaban itu masih ada di sana sekarang, di dunia bawah permukaan Bulan dan Planet Mars. Lubang melingkar telah terfoto di permukaan Mars, tampak seperti skylight atau pintu beratap dan struktur serupa kini juga telah terfoto di Bulan. Jika diperkuat maka ruang besar dapat digali di Bulan dengan gravitasi rendah dan mengandung udara, air, pencahayaan buatan, kebun dan peternakan. Di Bumi, panas vulkanik dan tekanan batu akan membatasi kedalaman penggalian dan kurang layak huni. Tapi Bulan memiliki gravitasi rendah dan lebih sedikit mengandung panas internal, ruang besar dapat digali setidaknya sejauh enam sampai delapan mil. Tekanan lapisan batuan di atasnya kemudian akan berkurang, bahkan kedalaman dan ruang yang lebih besar bisa diciptakan.

Semua ini hanya spekulasi belaka, teori Hoagland mungkin akan mati dan mungkin tidak ada yang menggunakan kubah di Bulan atau Mars. Namun bukti bahwa peradaban kuno ada di sana sangat meyakinkan, seperti UFO yang dilaporkan oleh astronot Apollo saat ekspedisi Bulan.

sumber: http://cutpen.com/2012/08/peradaban-sisi-gelap-bulan.html